Tak terasa, malam 27 Ramadan lewat begitu saja. Menginjak minggu terakhir Ramadan, dari tahun ketahun, selalu sama – hari terasa cepat sekali berjalan-. Perasaan baru kemaren mulai puasa Ramadan, eh, 2 hari lagi bakal udah selesai. Perasaan baru kemaren tarawih, terus tadarus sama temen2, eh tadi malam udah Khataman. Ada yang bilang, saat anda begitu mencintai sesuatu, “Time Flies..”. Waktu begitu cepat berlalu. Sampai tak terasa tiba waktunya untuk berpisah. Jadi kayak novel cinta ABG gini ya.

Bulan Ramadan kali ini terasa agak beda. Entah kenapa, sepertinya saya mulai bisa merasakan “nikmatnya ibadah”, kayak yang sering dibilang ustadz2 di acara2 tivi gitu, muehehe. Mungkin memang dalam bulan seperti ini, suasananya mendukung. Usia yang sudah tidak ABG labil lagi, alias mulai bisa dibilang “pemuda”, usia mencari jati diri. Ihiiiy.

Dan dalam rangka mencari jati diri itulah, mau tidak mau saya merasa harus banyak2 mendekatkan diri dengan yang Diatas. Waktunya serius, berpikir jauh kedepan, dan bukan waktunya lagi main2. I’m getting older, my friends. Jadi semacam curhat gini jadinya. Yah, semoga dengan menuangkannya di tulisan ini, saya harap ada semacam tanggung jawab dan sebagai pengingat kalau2 nanti saya “keluar jalur”.

Dan di hari ke-27 Ramadan 2010 ini, tepat 27 hari saya batuk juga (serta ditambah pilek parah akhir2 ini), saya harap semua umat islam dapat memaksimalkan ibadah. Ibarat bermain game, Ramadan ini memang semacam bonus stage yang dikasih spesial dari Dzat yang Maha Pemurah. Sayang sekali kalau hanya dihabiskan dengan hal2 kurang berguna macam istilah “ngabuburit” itu, alias nge-mall, nongkrong, dan sebagainya. Melihat semakin sepinya masjid dari ibadah tarawih, seperti biasa, gara2 sibuk persiapan “lebaran”, kadang saya yang masih sangat awam ini pun merasa sangat miris. Terharu. Terutama bila melihat bapak2 jamaah disamping saya yang sudah tua2, sepuh, yang masih sangat bersemangat ber-tarawih. Melihat shaf (barisan sholat) yang dari hari ke hari makin maju, dikarenakan berkurang jamaahnya. Terakhir saya cuma menjumpai 4 shaf, itupun tidak penuh. Bahkan saya sempat dengar di masjid desa tetangga, cuma tinggal 2 shaf. Miris mengingat awal2 Ramadan yang penuh sesak. Sayang sekali.

Ah, kadang saya sampai kurang khusyu’ pas tarawih gara2 mikir hal diatas. Contoh salah satu ke-sok-tuaan saya, yang masih harus banyak2 belajar lagi. Masih jauh dari baik. Namun, rasanya saya memang tidak mampu menahan keharuan atas semangat jamaah2 lain yang seakan mengatakan, “Ayo berlomba banyak2an pahala!!”, sekaligus perasaan random menyaksikan mulai sepinya tempat suci umat muslim ini. Sekali lagi, sayang sekali. Sayaaaaang sekali.

-subuh,inthemiddleofrain,27Ramadan1431H-