PAMER : Ini baru lho, plastiknya belum saya buka :p

Baru sempet nge-review bukunya radityadika yg baru ini. Maklum, kemaren2 kesibukan saya luar biasa banyak (contoh: syuting, swimming, nangkring). Belum lagi masalah kuliah di akhir semester 6 ini yang… *speechless*, *akan dibahas di kehidupan yang lain*

Sebelum review, sekedar share. Ini adalah (seingat saya) buku pertama yang saya beli dengan keringat saya sendiri. Mahal ya keringat saya.

Oke. Skarang kita bahas isi bukunya.

Pertama-tama, ini buku emang beda dari buku radit sebelumnya. (padahal belum baca, cuman pinjem Kambing Jantan dari senior, itupun yang versi komik). Guyonan khas radit dibalut pengalaman cinta yang emang lumayan komplit, dari SD sampe sekarang, dia ceritakan dengan gaya yang seperti biasa, ceplas-ceplos, apa adanya. Bahkan menurut saya lumayan ‘smooth’. Memang ada beberapa yang cukup menyentuh, yang bagi sebagian cewe2 yang baca, sempet nangis (dari timeline twitter sih). Tentu saja saya juga nangis, terutama pas saya baca, saya lupa gak  nutup pintu dapur. Mujaer saya diembat kucing.

Ada beberapa bagian yang saya suka dari buku ini, contohnya yang saya ingat, “Cinta Diam-Diam”. Ini hampir pasti semua orang pasti pernah mengalami. Cuman, saya suka penuturan radit yang emang mengalir, jujur banget. Disitu radit menceritakan pengalamannya menyukai cewe yang dia sebut “Ina Mangunkusumo” (bukan nama sebenarnya-red). Karena namanya juga diam-diam, ya gak pernah terungkap. Kalian juga pasti pernah kan? So do i.

Oke, review lanjutannya next yah. Udah males ini (bawaan lahir). Bukunya juga lagi dibawa someone. Jadi lupa. hehe.